Polisi Tembak Mati Bandit Yang Meresahkan Masyarakat

by -143 Views

Sidoarjo Progressnewsjatim.com
Kapolresta Sidoarjo Kombespol Zain Dwi Nugroho pada saat untuk memperagakan aksi tersangka yang melawan petugas. Satuan Reserse Kriminal (Satreskrim) Polresta Sidoarjo berhasil menangkap dua pelaku perampokan yang beraksi di tiga TKP. Dua pelaku yaitu Tino Santoso Putra (28) warga Perum Taman Puspa Sari Blok C/14, Desa Kalipecabean, Kecamatan Candi, Sidoarjo dan Adi Hermawan (32) warga Gunungsari, RT 02 RW 09, Kelurahan Sawunggaling, Kota Surabaya.

Keduanya diketahui pernah merampok dua minimarket di kawasan Sidoarjo. Namun, satu di antara dua pelaku itu harus ditembak polisi hingga tewas karena melawan saat dilakukan penangkapan.

“Karena saat proses penangkapan melawan petugas dengan cara mengacungkan senjata tajam, pelaku atas nama Adi Hermawan terpaksa ditembak mati usai diperingati dengan tembak peringatan” cetus Kapolresta Sidoarjo Kombespol Zain Dwi Nugroho, Sabtu 13/7/2019

Hal ini sangat menarik buat untuk kamu karena ada Resep akan membuat payudara Anda lebih besar! Detail ada di sini Rasa sakit di sendi akan hilang sekali dan untuk selamanya
Dokter asal Beijing ungkap cara memulihkan persendian
Menurut Zain, dua pelaku perampokan minimarket yang ditangkap itu sebelumnya sangat meresahkan masyarakat. Beruntung petugas berhasil mengungkap kasus tersebut berkat penyelidikan hasil rekaman CCTV yang diperoleh di kawasan minimarket yang lokasinya di Tanggulangin maka dari situlah, diketahui ciri-ciri pelaku yakni mengarah ke tersangka Tino.

Sampai Petugas melakukan penangkapan tersangka Tino Santoso Putra di kawasan candi, Jum’at (12/7). “Setelah diinterogasi, ternyata tersangka mengaku bahwa melakukan curas bersama temannya,” katanya.

Tim Satreskrim Polresta Sidoarjo selanjut-nya akan melakukan penyelidikan dan pantauan hingga hari Sabtu (13/7), petugas berhasil mengendus keberadaan Adi Hermawan melintas di Jalan Raya Glagah Arum, KecamatanTanggulangin.
“Langsung dilakukan pengejaran. Tapi ketika dihentikan oleh petugas, terjadi kontak fisik serta hendak menyerang petugas. Sempat diberikan tembakan peringatan sebanyak dua kali, tapi tidak digubris, malah menyabetkan sajam jenis sangkur ke arah petugas,” katanya.

Karena membahayakan, dengan pertimbangan tersebut, petugas melakukan tindakan tegas yaitu menembak pelaku dan mengenai dada. “Pelaku sempat dibawa ke Rumah Sakit Bhayangkara Pusdik Gasum Porong. Tapi disana, pelaku dinyatakan meninggal”Tegas-nya….(Ali)

No More Posts Available.

No more pages to load.